Duka Nanggala, Duka Indonesia

hanifah 26 April 2021 09:06:36 WIB

KOMPAS.com - Kapal selam KRI Nanggala-402 resmi dinyatakan tenggelam (subsunk) pada Sabtu (24/4/2021). Penetapan status ini berdasarkan penemuan peralatan kapal yang keluar akibat terjadi retakan. "Dengan ditemukannya peralatan yang sudah keluar ini, terjadi keretakan. Memang terjadi tekanan kedalaman yang dalamnya sampai 700-800 meter, ini tentunya terjadi keretakan terhadap kapal selam tersebut," ujar Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono dalam konferensi pers, Sabtu (24/5/2021).

Tenggelamnya KRI Nanggal-402 menjadi duka tak hanya bagi TNI AL, tetapi juga seluruh bangsa Indonesia. Keprihatinan juga disampaikan dalam beberapa hari terakhir di berbagai platform media sosial. Sebelum ditetapkan mengalami subsunk, KRI Nanggala-402 dinyatakan hilang kontak pada Rabu (21/4/2021). Pencarian terus dilakukan, baik oleh TNI AL, tim gabungan, maupun bantuan dari negara-negara lainnya. Berikut timeline KRI Nanggala-402 sejak dinyatakan hilang kontak hingga diketahui tenggelam:

21 April 2021

KRI Nanggala-402 memulai latihan pada pukul 02.30 waktu setempat. Pada pukul 03.00, KRI Nanggala-402 diizinkan untuk menyelam pada kedalaman 13 meter untuk mempersiapkan tembakan torpedo. KRI Nanggala dinyatakan hilang kontak (sublook) pada pukul 03.46. Pada pukul 06.46, status KRI Nanggala dinaikkan menjadi submiss dan menandai dimulainya proses pencarian. TNI AL kemudian melakukan pencarian menggunakan KRI Raden Eddy Martadinata-313, KRI I Gusti Ngurah Rai-332, dan KRI Diponegoro-365 dengan memanfaatkan sonar aktif di lokasi sekitar penyelaman KRI Nanggala. Saat dilakukan pengamatan udara pada pukul 07.00, ditemukan tumpahan minyak dan bau solar di sekitar lokasi penyelaman kapal. KRI Rigel dari Jakarta dan KRI Tengat dari Satuan Ranjau turut membantu pencarian menggunakan side scan sonar pada pukul 14.00. Dugaan sementara, KRI Nanggala-402 berada di palung kedalaman 700 meter laut Bali. Padahal, kedalaman maksimal kapal buatan Jerman itu adalah 500 meter.

22 April 2021

KSAL Laksamana Yudo mengatakan, pihaknya mendeteksi kemagnetan tinggi pada kedalaman 50-100 meter di salah satu titik lokasi pencarian KRI Nanggala. Ia menyebutkan, cadangan oksigen KRI Nanggala-402 hanya bisa bertahan selama 72 jam jika dalam kondisi black out. Sementara itu, pemerhati militer Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Khairul mengatakan, pencarian KRI Nanggala tidak mudah. Sebab, tantangan terbesar proses pencarian adalah kawasan yang tak mudah dijangkau oleh kapal-kapal pencari. "Artinya, tingkat kesulitan kita adalah mendatangkan kapal pencari dari berbagai lokasi yang tentunya membutuhkan waktu," ujarnya. Selain itu, keterbatasan perangkat atau sarana penyelamatan bawah air juga menjadi hambatan dalam proses pencarian. Oleh karena itu, upaya pencarian harus melibatkan banyak pihak, termasuk dari negara lain, sehingga memerlukan waktu.

23 April 2021

Proses pencarian masih terus dilakukan, tetapi belum ada titik terang mengenai keberadaan KRI Nanggala-402. Pada Jumat (23/4/2021), lima personel militer Singapura telah merapat ke KRI dr Soeharso-990 untuk membantu pencarian. Kehadiran lima personel militer Singapura ini sekaligus menanti kedatangan kapal penyelamat kapal selam milik Angkatan Laut Singapura (RSN) MV Swift Rescue. Mantan Komandan KRI Nanggala, Letnan Kolonel Laut Ansori, mengatakan, seluruh peralatan kapal pasti pernah mengalami masalah saat berlayar maupun bersandar. Meski demikian, seluruh awak kapal selam sudah dilatih untuk mengatasi setiap masalah yang muncul. Ansori menjelaskan, sistem keselamatan KRI Nanggala-402 sudah sesuai standar keselamatan internasional. Peralatan keselamatan yang ada di kapal selam juga disesuaikan dengan jumlah personel yang berlayar di kapal selam itu.

24 April 2021

Pada Sabtu (24/4/2021), TNI secara resmi menyatakan bahwa KRI Nanggala-402 telah tenggelam (subsunk). Isyarat itu dikeluarkan setelah melakukan pencarian selama 72 jam. "Pagi dini hari tadi merupakan batas akhir live support berupa ketersediaan oksigen di KRI Nanggala selama 72 jam. Unsur-unsur TNI AL telah menemukan tumpahan minyak dan serpihan yang menjadi bukti otentik menuju fase tenggelamnya KRTI Nanggala," ujar Hadi dalam konferensi pers Sejumlah barang yang ditemukan adalah pelurus tabung torpedo, pembungkus pipa pendingin, dan botol oranye pelumas persikop kapal selam. Ditemukan pula alat yang dipakai ABK Nanggala untuk shalat dan spons untuk menahan panas pada presroom. "Dengan adanya bukti otentik Nanggala, maka pada saat ini kita isyaratkan dari submiss menjadi subsunk," ujar Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo. Ia menjelaskan, KRI Nanggala mengalami keretakan karena berada di kedalaman laut yang melebihi kemampuan, yaitu sekitar 850 di bawah permukaan. Akibatnya, barang-barang yang berada di dalam kapal selam kemudian terangkat keluar. Kendati demikian, Laksamana Yudo menampik bahwa KRI Nanggala meledak. Sebab, tak ada suara ledakan yang terdengar di sonar.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Timeline KRI Nanggala-402, Hilang Kontak 21 April hingga Dinyatakan Tenggelam", Klik untuk baca: https://www.kompas.com/tren/read/2021/04/25/125200565/timeline-kri-nanggala-402-hilang-kontak-21-april-hingga-dinyatakan?page=all.
Penulis : Ahmad Naufal Dzulfaroh
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary

Komentar atas Duka Nanggala, Duka Indonesia

Formulir Penulisan Komentar

Nama
Alamat e-mail
Komentar
Isikan kode Captcha di atas
 

PAMONG DESA TRIMULYO

1 Drs. H. Jauzan Sanusi, MA. (Lurah). 2 Arif Muhammad Fauzi (Carik). 3 Ihsan Khumaidi, S.Pd (Jagabaya). 4 Wikan Werdo Kisworo (Uu-ulu). 5 Santoso, A.Md (Kamituwa). 6 Rianingsih, A.Md (Danarta). 7 Fadhilah Najibah, S.Pd. (Tata Laksana). 8 Anang Sulistyo (Pangripta). 9 Mashudi Abdillah (Dukuh Blawong I). 10 Heru Budi Santoso (Dukuh Blawong II). 11 Nurmusafi'i Abror (Dukuh Bembem). 12 Hermawan (Dukuh Kembangsongo). 13 Widodo, S.Ag (Dukuh Cembing). 14 Muji Widodo, A.Md (Dukuh Sindet). 15 Aris Suwondo (Dukuh Bulu). 16 Jumakir (Dukuh Karangsemut). 17 Drs. Suryanta (Dukuh Puton). 18 Drs. H. Sarmidi (Dukuh Denokan). 19 Toyib Apriyatman (Dukuh Ponggok I). 20 Fajar Gunadi (Dukuh Ponggok II). 21 Sugeng (Staf). 22 Giyem (Staf). 23 Titik Suharni (Staf). 24 Sungatifah (Staf). 25 Ida Ningsih (Staf). 26 Asri Gunawan (Staf). 27 Muh Sinun (Staf). 28 Mujiharjo (Staf). 29 Usnawatun Khasanah (Staf). 30 Latifah Uswatun Khasanah (Staf). 31 Hanifah Al Uswah (Staf). 31 Ita Fuida Pangesti (Staf). 32 Rusli Hidayat (Staf). 33 Marwan Subekti (Staf).

Media Sosial

FacebookYoutube

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Jumlah Pengunjung

Website desa ini berbasis Aplikasi Sistem Informasi Desa (SID) Berdaya yang diprakarsai dan dikembangkan oleh Combine Resource Institution sejak 2009 dengan merujuk pada Lisensi SID Berdaya. Isi website ini berada di bawah ketentuan yang diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik dan Attribution-NonCommercial-NoDerivatives 4.0 International (CC BY-NC-ND 4.0) License